Panduan Pelayanan Kebi&an & Neonatal dengan BPJS

Panduan Pelayanan Kebi&an & Neonatal dengan BPJS

Saat ini BPJS menyediakan pelayanan kebi&an & neonatal untuk ibu hamil sehingga dapat mengurangi biaya ibu hamil peserta bpjs selama masa proses kehamilan sampai pasca persalinnan.

Pelayanan kebi&an & neonatal yg dapat ditanggung oleh bpjs merupakan upaya  untuk  menjamin  &  melindungi  proses    kehamilan,    persalinan,    pasca    persalinan,    penanganan    perdarahan    pasca   keguguran    &    pelayanan KB pasca salin serta komplikasi yg terkait dengan  kehamilan,  persalinan,  nifas  &  KB  pasca  salin. Pelayanan persalinan dilakukan secara terstruktur & berjenjang berdasarkan rujukan.

Cakupan pelayanan kebi&an & neonatal

Cakupan pelayanan kebi&an & neonatal meliputi:
1. Pelayanan  pemeriksaan  kehamilan  /  antenatal  care (ANC). Salah   satu   fungsi   terpenting   dari   perawatan   antenatal  ialah  untuk  memberikan  saran  &  informasi  pada  seorang  wanita  mengenai tempat  kelahiran   yg   tepat   sesuai   dengan   kondisi   &   status   kesehatannya.   Perawatan  antenatal   juga    merupakan    suatu    kesempatan    untuk  menginformasikan  kepada  para  wanita  mengenai  tpembaca – tpembaca bahaya & gejala yg memerlukan bantuan segera dari petugas kesehatan (WHO).

Tujuan Antenatal Care  (ANC) ialah untuk menjaga  agar ibu hamil dapat melalui masa kehamilannya,
persalinan  &  nifas  dengan  baik  &  selamat,  serta  menghasilkan  bayi  yg  sehat  (Depkes  RI) 
sehingga  mengurangi  angka  kematian  ibu  &  angka kematian bayi dari suatu proses persalinan. Pemeriksaan  antenatal  juga  memberikan  manfaat  untuk ibu & janin, antara lain:

a. Bagi ibu

  1. Mengurangi  &  menegakkan  secara  dini komplikasi    kehamilan    &    mengobati  secara dini komplikasi yg mempengaruhi kehamilan.
  2. Mempertahankan &  meningkatkan kesehatan mental & fisik ibu hamil dlm menghadapi persalinan. 
  3. Meningkatkan    kesehatan    ibu    setelah  persalinan  &  untuk  dapat  memberikan ASI.
  4. Memberikan    konseling    dlm    memilih   
    metode kontrasepsi (Manuaba, 1999).

b. Bagi janin

  1. Manfaat    untuk    janin    ialah    memelihara kesehatan ibu sehingga mengurangi persalinan prematur,   berat   ba&   lahir   rendah,   juga  meningkatkan   kesehatan   bayi   sebagai   titik awal kualitas sumber daya manusia (Manuaba, 1999).
  2. persalinan
  3. pemeriksaan bayi baru lahir 
  4. pemeriksaan  pasca  persalinan  /  postnatal  care  (PNC) Pemeriksaan bayi baru lahir & ibu pasca persalinan sangat  penting  untuk  memastikan  kesehatan  &  keselamatan  bayi  &  ibu,  terutama  pada  masa  nifas awal yaitu setelah kelahiran bayi & selama 7 (tujuh) hari pertama setelah melahirkan. Namun demikian,  sepanjang  periode  nifas  yaitu  setelah  melahirkan hingga 28 hari setelah kelahiran ialah masa-masa risiko tinggi. Kematian bayi lahir hidup dlm  masa  28  hari  sejak  kelahiran  yg  dikenal sebagai   tingkat   kematian   neonatal   (neonatal mortality rate) dilaporkan terjadi di seluruh dunia.  Begitu juga dengan kematian ibu karena komplikasi pasca persalinan cukup tinggi. Tujuan pemeriksaan pasca persalinan (PNC) ialah: a. Menjaga kesehatan ibu & bayinya.  b. Melaksanakan   skrining   yg   komprehensif, mendeteksi masalah, mengobati / merujuk bila   terjadi   komplikasi      pada   ibu   maupun bayinya c.
     Memberikan   pendidikan   kesehatan   tentang perawatan    kesehatan  diri,  nutrisi,  menyusui, pemberian   imunisasi   kepada   bayinya   & perawatan bayi sehat.
  5.  pelayanan KB. Poskesdes, Bi& desa/Bi& praktik Mandiri) 2.
     Bi& Praktik Mandiri yg menjadi jejaring faskes tingkat  pertama  yg  bekerja  sama  dengan  BPJS Kesehatan & Bi& Praktik Mandiri pada daerah tidak  ada  faskes  (Berdasarkan  SK  Kepala  Dinas Kesehatan Kab/Kota setempat.

Selengkapnya dapat dibaca di sini

    Panduan Pelayanan Kebi&an & Neonatal dengan BPJS | carinsurancenet.us | 4.5